Advetorial2020-10-16 01:26:34

Peduli Krisis Covid-19, DPRD: Jangan Dinas Luar Kota Dulu

( words)

Peduli Krisis Covid-19, DPRD: Jangan Dinas Luar Kota Dulu

WARTA LENSA INDONESIA (Bandarlampung, 25/09/2020) - Di masa pandemi Covid-19, masih banyak pejabat pemprov maupun anggota DPRD Lampung yang melakukan perjalanan dinas ke Zona Merah Covid-19.

Ketua DPRD Lampung Mingrum Gumay, mengatakan, sudah ada surat edaran Gubernur dan ketua DPRD Lampung yang melarang mendatangi Zona Merah Covid-19.

Pejabat pemprov maupun anggota DPRD Lampung untuk tidak memasuki Zona Merah di provinsi manapun atau daerah pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Termasuk perjalanan dinas.

“Perjalanan dinas bukan hak, meskipun itu diploting dan dianggarkan di APBD, luar kota maupun dalam kota,” ujar Mingrum, di Gedung DPRD Lampung.

Hal senada juga disampaikan Ketua Komisi V Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Lampung.  Ia mendesak pejabat dari semua instansi pemerintah atau swasta di Provinsi Lampung, agar konsisten tidak bepergian sesuai aturan Gubernur Lampung dalam surat bernomor 900/2421/V.02/2020 tentang Penundaan Bepergian Pimpinan Daerah dan Pejabat Pemerintah Daerah ke Daerah Zona Merah COVID-19.

“Kita telah memiliki kesepakatan bersama bahwa dalam kondisi pandemi COVID-19 untuk menghindari bepergian keluar daerah, dan hal tersebut harus konsisten dilakukan,” ujar Ketua Komisi V DPRD Provinsi Lampung Yanuar Irawan.

Ia mengatakan, bagi pejabat pemerintah ataupun swasta, masyarakat dan anggota legislatif diminta untuk menunda perjalanan keluar daerah untuk menghindari persebaran COVID-19 di Provinsi Lampung.

“Dihimbau, baik itu pejabat, anggota DPRD, masyarakat tidak melakukan perjalanan keluar kota atau daerah, kecuali betul-betul krusial, jangan sampai kita terpapar COVID-19 dan menulari orang lain,” katanya.

Dia mengatakan, konsistensi pejabat pemerintah ataupun swasta dan anggota legislatif harus dilakukan sebagai contoh bagi masyarakat.

“Sebaiknya ditahan terlebih dahulu bepergian keluar daerah, untuk kebaikan semuanya, sebab kasus COVID-19 masih bertambah,” katanya pula.

Kasus terkonfirmasi positif COVID-19 di Provinsi Lampung masih terus mengalami penambahan dengan jumlah kumulatif kasus hingga 666 kasus yang tersebar di 15 kabupaten/kota di Provinsi Lampung, dan banyak ditemukan kasus positif dari pelaku perjalanan.


(wali)

Leave a Reply

Post Comment ⇾

Sign Up for Our Newsletter

Subscribe now to get notified about exclusive offers
from The .... every week!